Kaum Muslim Dilecehkan di 117 Negara, Umat Membutuhkan Khilafah!


Syabab.Com – Tanpa Khilafah, kaum kafir dengan leluasa terus melakukan pelecehan dan penghinaan atas Islam dan umatnya. Sebuah laporan baru yang dikeluarkan oleh Pew Forum on Religion and Public Life mengungkapkan bahwa kaum Muslim dilecehkan di 117 negara, termasuk negara-negara Eropa yang melarang cadar (niqâb) dan adzan.

Prancis termasuk di antara negara-negara yang terus memaksakan pembatasan pada agama-agama; serta termasuk dalam 13 negara di dunia yang terus membatasi kebebasan beragama dan pelaksanaan ritual-ritual keagamaan. Sementara Cina adalah negara yang paling memaksakan pembatasan kebebasan beragama dan pelaksanaan ritual-ritual keagamaan, dan kemudian disusul Prancis yang menempati urutan ketiga karena melarang cadar (niqâb).
Laporan ini mengatakan bahwa pembatasan, yang meliputi berbagai aktivitas permusuhan sosial terhadap para penganut agama yang berbeda dan kaum agama minoritas, serta pembatasan yang diberlakukan oleh pemerintah, telah meningkat di 23 negara, yakni 12% dari 198 negara di dunia; menurun di 12 negara, yakni 6%; dan tetap tidak mengalami perubahan mendasar di 163 negara, yakni 82%.

Delapan negara mengalami peningkatan yang signifikan dalam hal pembatasan kebebasan beragama dan pelaksanaan ritual-ritual keagamaan. Menurut laporan tersebut,  Cina, Prancis-karena melarang cadar (niqâb)-, Nigeria, Rusia, Thailand, Vietnam dan Inggris merupakan negara-negara di mana para penganut agama mengalami tingkat kesulitan yang signifikan dalam melaksanakan ritual-ritual keagamaan di negara-negara tersebut.

Laporan yang dipublikasikan dalam jurnal “Arabian Business” mengatakan bahwa kaum Muslim dilecehkan di 117 negara. Tim peneliti yang melakukan penelitian di 198 negara dan wilayah itu mencatat adanya poin-poin pelecehan melalui konstitusi negara, politik dan berbagai prosedur kebijakan, termasuk juga aksi-aksi permusuhan agama, pelecehan agama dan lainnya seperti intimidasi atau perlakuan buruk karena motif agama.

Laporan mencatat bahwa “Selama tiga tahun berlangsungnya penelitian, telah terjadi peningkatan penyebaran aksi-aksi kekerasan dan perlakuan buruk karena sentimen keagamaan di berbagai tempat, lebih dari apa yang aku katakan.”

Demikianlah, sistem kapitalisme global telah menampakkan kerusakkannya. Ketika tidak mampu menghadapi kebangkitan Islam, maka upaya pelecehan dan penistaan menjadi jalan terakhir untuk menekan kebangkitan Islam. Namun, Islam akan terus tinggi hingga benar-benar meliputi ujung timur dan barat dunia. Insya Allah, di bawah Khilafah Islamiyyah, berbagai pelecehan tersebut akan berhenti! [m/islamtoday/htipress/syabab.com]

  1. Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: