Khilafah vs Demokrasi


Sejak keruntuhan Khilafah pada 28 Rajab 1342 H, 89 tahun lalu, bisa disebut hampir sebagian besar Dunia Islam mengadopsi sistem demokrasi. Harapannya, sistem demokrasi akan membuat Dunia Islam lebih baik, ternyata tidak. Dunia Islam tetap saja mengidap berbagai persoalan yang akut seperti kemiskinan, kebodohan, pembantaian dan konflik yang berkepanjangan.

Di sisi lain, arus besar untuk kembali ke sistem Khilafah semakin menguat. Ada pernyataan berulang: Demokrasi memang tidak sempurna, tetapi sampai saat ini merupakan sistem terbaik untuk melawan sistem totaliter. Muncul pula pertanyaan berulang: Kebaikan apa yang ditawarkan sistem Khilafah untuk menggantikan sistem demokrasi? Bisakah sistem Khilafah mewujudkan harapan-harapan manusia yang gagal diwujudkan demokrasi? Kita tentu menjawab dengan tegas: sistem Khilafah pasti mampu.

Pertama: menjamin kebenaran yang hakiki. Demokrasi telah gagal dalam hal ini. Klaim suara rakyat adalah suara Tuhan dan menganggap suara mayoritas rakyat adalah suara kebenaran tidak terbukti. Bagaimana suara mayoritas rakyat Amerika bagian utara yang melegalkan perbudakan pada abad ke-19 dianggap benar. Demikian juga, sulit diterima sebagai sebuah kebenaran ketika mayoritas wakil rakyat lewat proses demokrasi melegalkan penghinaan terhadap manusia apalagi manusia yang mulia seperti Rasululllah saw., perkawinan homoseksual dan lesbian. termasuk serangan terhadap Irak, Afganistan yang telah membunuh ratusan ribu orang yang dilegalkan lewat suara mayoritas rakyat.

Adapun Islam menawarkan sebuah sistem yang sempurna karena berasal dari Zat Yang Mahasempurna, yaitu Allah SWT. Memang, mungkin saja terjadi penyimpangan dari pelaksaan sistem yang sempurna ini. Namun, dari segi sumbernya sistem Khilafah ini adalah yang terbaik. Sebaliknya, demokrasi sejak dasarnya saja sudah bermasalah ketika kebenaran diserahkan kepada manusia.

Kedua: memberikan ruang bagi masyarakat untuk berpendapat, memilih pemimpinnya sendiri, berekspresi, mengkritik sesuatu yang keliru. Demokrasi memang mengklaim telah memenuhi seluruh harapan ini. Namun, nilai-nilai liberal kemudian menjadi pilarnya. Akibatnya, kebebasan yang ditawarkan menjadi kebablasan dan mengancam masyarakat sendiri. Bukankah atas dasar kebebasan berekspresi, berpendapat dan berkumpul, kelompok-kolompok homoseksual dan pelaku-pelaku pornografi menginginkan eksistensinya diakui? Ahmadiyah, Lia Eden, dan aliran sesat lainnya pun minta diakui dengan berdalih pada kebebasan?

Di sisi lain, kebebasan yang ditawarkan demokrasi mengidap penyakit hipokrit (standar ganda). Mengklaim kebebasan beragama tetapi melarang pemakaian cadar, jilbab, atau burqa di Eropa. Klaim menghargai pilihan rakyat, tetapi menghadang kemenangan FIS di Aljazair dan Hamas di Palestina, yang sebenarnya menang secara demokratis. Boleh menghujat Nabi Muhammad sekalipun, tetapi siapa pun yang mempertanyakan kebenaran holocaust dikriminalkan. Sudah pula menjadi rahasia umum, terdapat pengekangan terhadap media baik lewat sensor internal pemilik modal media ataupun pemerintah.

Sebaliknya, sistem Islam memberikan ruang bagi masyarakat seluas-luasnya, namun tetap dalam kerangka hukum syariah yang menjadi standar acuan. Dalam sistem Khilafah, kepala negara atau Khalifah dipilih oleh rakyat dengan berdasarkan keridhaan mereka. Mengkritik penguasa yang menyimpang dalam Islam bukan hanya hak, tetapi sekaligus merupakan kewajiban. Pahala sangat besar pun diberikan kepada mereka yang syahid mengkritik penguasa dengan sebutan sebaik-baik jihad (afdhal al-jihad) dan pemimpin para syuhada.

Terdapat juga Mahkamah Mazhalim yang akan menyelesaikan persengketan antara rakyat dan penguasa, kalau rakyat menganggap kebijakan penguasa telah merugikan mereka. Mahkamah Mazhalim juga akan meluruskan keputusan-keputusan Khalifah yang bertentangan dengan hukum syariah.

Adapun Majelis Ummah, tempat tokoh-tokoh yang merupakan representasi dari masyarakat, bisa mengkritik penguasa atau memberikan masukan kepada Khalifah (musyawarah).

Perbedaan pendapat selama masih berlandaskan pada hukum syariah juga dibolehkan dalam Islam. Meskipun Khlifah bisa jadi mengadopsi salah satu pendapat Imam mazhab dalam pemerintahannya untuk diterapkan, perdebatan ilmiah tentang itu tetap saja dibiarkan. Inilah yang membuat dalam sistem Khilafah muncul berbagai mazhab, sebagai cerminan dari pengakuan perbedaan pendapat ini.

Ketiga: menjamin hak-hak mendasar manusia. Ini adalah sesuatu yang gagal dipenuhi oleh sistem demokrasi. Praktik pelanggaran HAM terbanyak dan terbesar justru dilakukan oleh negara-negara kampiun demokrasi seperti AS dan Inggris. Sebaliknya, penerapan syariah Islam akan menjaga nyawa manusia, keturunan, harta dan kehormatan. Di antaranya dengan menjatuhkan sanksi yang keras bagi pelaku pembunuhan, pencuri,pezina dll.

Keempat: menjamin kepastian hukum dan persamaan di depan hukum. Syariah Islam yang akan diterapkan oleh Khilafah menjamin hal ini bagi seluruh warga, baik Muslim maupun non-Muslim. Rasulullah saw. menolak makelar hukum yang menginginkan agar perempuan bangsawan tidak dihukum. Rasulullah saw. dengan tegas mengatakan kalaupun anaknya Fatimah mencuri, beliau akan memotong tangannya. Khalifah Ali bin Thalib pernah kalah ketika memperkarakan seorang Yahudi dengan tuduhan telah mencuri baju perangnya. Saat itu hakim menilai Khalifah Ali bin Abi Thalib tidak memilik saksi yang bisa diterima oleh hukum.

Kelima: membuat kebijakan yang pro rakyat. Demokrasi gagal mewujudkan hal ini. Sistem demokrasi telah melahirkan hubungan simbiosis mutualisme antara penguasa dan pemilik modal yang merugikan rakyat. Akibatnya, muncullah kebijakan elit politik yang lebih pro kepada pemilik modal daripada rakyat. Industrialisasi politik, politik transaksional, pragmatisme politik dan suap-menyuap merupakan penyakit kronis demokrasi.

Sebaliknya, Khilafah melalui syariah Islam akan menutup pintu kejahatan ini. Dalam bidang ekonomi syariah Islam juga menjamin kebutuhan pokok tiap individu rakyat, pendidikan gratis dan kesehatan gratis. Barang tambang yang melimpah (emas, perak, minyak dll), air, hutan dan listrik merupakan milik umum yang digunakan untuk kepentingan rakyat; tidak boleh diberikan kepada swasta atau individu. Dengan cara seperti ini Khilafah akan mensejahtrakan masyarakat, yang gagal diwujudkan oleh sistem demokrasi.

Walhasil, tidak ada alasan bagi kita untuk tidak menerima sistem Khilafah yang akan mewujudkan harapan-harapan manusia. Selain itu, karena menegakkan Khilafah adalah kewajiban agama kita. Kalau ada sistem yang sempurna, mengapa kita tidak mengambilnya? [Farid Wadjdi]

  1. #1 by googledailksayfaa on August 17, 2010 - 5:17 am

    Beberapa waktu yang lalu Metro TV dalam acara Today’s Dialogue menghadirkan Tema Demokrasi vs Khilafah. Pembicara yang hadir adalah Juru Bicara Hizbut Tahrir Indonesia H Ismail Yusanto serta Abdul Muqsit Gazali dari Jaringan Insan Liberal serta Novriantono Dosen Univ. Paramadina.

  2. #2 by fatih guzel on August 17, 2010 - 5:20 am

    Assalamualaikum ,kalian semua.Hari ni sy akan post tajuk baru.Kalian mesti minat punya.Apakah perbezaan kedua-dua sistem di atas dan adakah parlimen sama dengan syura.Baiklah,sy akan mulakan dgn Sistem Demokrasi dulu sbb sistem ni dijalankankat negara kita sekarang.Dlm demokrasi pemimpin dipilih berdasarkan suara majoriti tanpa memerhatikan sama ada dia Islam atau bukan.Dlm demokrai mesti ada dewan negara dan dewan rakyat.Setiap hukum dan undang2 hendaklah digubal dgn menggunakan akal sebagai sumber hukum.Setiap rakyat bebas untuk mengamalkan agama masing2 tetapi x boleh mencampurkan urusan politik dgn agama.Sekarang sy akan menerangkan serba sedikit tentang Sistem Khilafah.Pertam ttg hukum2 umum.Akidah Islam adalah dasar negara.Segala sesuatu yg menyangkut institusi negara,termasuk meminta pertanggungjawaban atas tindakan negara harus dibangun berdasarkan akidah Islam.Akidah Islam menjadi asa undang2 dasar undang2 syar’i.Segala sesuatu yg berkaitan dgn undang2 dasar dan undang2 syar’i harus terpancar daripada akidah Islam.Darul Islam adalah negeri yg di dalamnya diterapkan hukum2 Islam,dan keamanannya didasarkan
    pada keamanan Islam.Khalifah melegislasi hukum syara’ tertentu yg dijadikan sebagai
    unndang2 dasar dan undang2 negara.Undang2 dasar dan undang2 yg telah disahkan oleh Khalifah menjadi hukum syara’ yg wajib dilaksanakan dan menjadi perundangan-undangan rasmi yg wajib ditaati oleh setiap individu rakyat,secara lahir maupun batin.Khalifah tidak melegislasi hukum syara’ apapun yg berhubungan dgn ibadah,kecuali masalah zakat dan jihad.Khalifah juga tidak melegislasi pemikiran apapun yg berkaitan dgn akidah Islam.Setiap warga negara(Khilafah)Islam mendapatkan hak2 dan kewajipan2 sesuai dgn ketentuan hukum syara’.Negara tidak membezakan-bezakan individu rakyat dalam aspek hukum,peradilan,maupun dalam jaminan keperluan rakyat dan sebagainya.Seluruh rakyat diperlakukan sama tanpa memperhatikan bangsa,agama,warna kulit dan lain2.

  3. #3 by (Hamba Allah) on September 19, 2010 - 4:01 pm

    Sudah Saya bilang bahwa islam adalah Wahyu bukN negara atau kerajaan ,,,,, Susah amet sich cuman ngebedain antara yang datang dari manusia dan yang datang dari ALLAH……
    POLITIK(KERAJAAN/NEGARA) DATANG DARI HASIL PEMIKIRAN MANUSIA>>>>>
    KHILAFAH (ISLAM?JAMAAH) DATANG DARI WAHYU ALLAH >>>
    ISLAM BUKAN POLITIK / KERAJAAN/ NEGARA
    ISLAM ADALAH WAHYU ALLAH

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: